Posted on

Mistis Jawa Kuno | Keterkaitan Keris Dengan Ungkapan Manunggaling Kawula Gusti

mistis jawa kuno

Mistis Jawa Kuno Manunggaling kawula Gusti adalah ungkapan khas mistisisme atau mistis Jawa Kuno yang seringkali disimbolkan dengan ungkapan lainnya dengan menggunakan kosakata keris (curiga) atau kodok (katak):

“curiga manjing warangka, warangka manjing curiga”. atau “kodok ngemuli lenge”. Kesemuanya mengacu kepada mono dualitas makrokosmos dan mikrokosmos yang mewujudkan realitas loro – loroning atunggal.

Bandingkan dengan pupuh Gambuh terdahulu: ” … kalbu kita kang wengku – winengku …. “

Narasumber paling terpercaya adalah P.J.Zoetmulder dalam desertasinya yang berjudul “Manunggaling Kawula Gusti” (terjemahan Dick Hartoko, 1990). Dalam teks pupuh macapat Maskumambang antara lain terungkap:

“Tunggal katon wawadah kalawan isi, ajro lulut atunggal, mapan sampurna ing jati, saking sih marga sampurna.”

Maknanya:

“(Wadah dan isi nampaknya bersatu, berluluh sedalam-dalamnya, menurut hakikat kodratnya mereka sempurna, akibat karunia Tuhan sumber kesempurnaan”.

Lebih jauh dalam ulasannya Zoetmulder menyatakan bahwa: “Perbedaan yang telah kami catat, yakni manusia didalam Tuhan dan Tuhan di dalam manusia dibahas juga dalam sastra suluk, yakni dengan perumpamaan mengenai keris dan sarungnya. Dalam seluruh sastra rohani Jawa, perumpamaan ini sangat digemari.”

Dalam teks Pupuh Macapat Asmaradana, pelukisaannya adalah sebagai berikut:

  1. Marmane sukma kinawi, sakeh ing sukma kang pada, dening akeh sukma mangke, tan ana sukma mangkana, jumbuh temen Ian suksma, fir duwung sarunganipun, mantep tunggal tiningalan
  2. Nyatane yen tunggal iki, duwung Ian sarunganira,duwung manjing warangkane, warangka manjing curiga, tan ana enggon ika, mantep warangka gonipun, dene wus dadi satunggal.
  3. Yek tenana den sayekti, pujinig warangka ika, yekti manjing ing duwunge, iku pada den prayitna, kawruhana warangka, den wruh panjign wetunipun, Iowan bakal ing paningal.
  4. La nano ujaring dalil, al insanu sirri ika, warangka manjing duwunge, duwung majing ign warangka, wana sirruhu ika,, bakda kun ing tegesipun, wus gumelar ngalam ika.
  5. Yektenana basa iki, warangka manjing curiga, kabla kun tegese mangke, duk manjing ana ing karsa, lanang wadon tan beda, ageng Ian awit ketung, miwah taksis assiya.

Terjemahannya:

  1. Sebabnya sukma dipuji diantara semua sukma lainnya ialah karena diantara sukma- sukma itu tak ada satu seperti yang ini, yang serupa dengan Sukma (Mutlak), bagaikan sebilah keris dengan sarungnya. Selalu dilihat manunggal.
  2. Kemanunggalan diantara keris dan sarung dinyatakan sbb. keris memasuki sarungnya, sarung memasuki kerisnya, Tempat dan leltaknya satu sama yang lain, tak dapat dibedakan lagi. Tempatnya di dalam sarung tak dapat diubah, kerena sudah menjadi satu.
  3. Yakinlah dirimu bagaimana sarung emmasuki keris, ia sungguh masuk kedala keris. Perhatikanlah dengan baik baik sarungnya, supaya kau memaklumi masuk dan keluarnya serta bahan renungan yang tersedia di sana.
  4. Adapun terdapat ucapan kitab suci “al-insanu sirri” manusia adalah rahasia-Ku. Artinya, sarung memasuki keris. Tetapi bila keris memasuki sarung, itulah diungkapkan dengan “wana sirruhu” Akulah rahasianya. Artinya ucapan terakhir ini ialah sesudah kata “kun” dunia menjadi nampak.
  5. Renungkanlah juga kenyataan kata-kata ini, sarung memasuki keris. lni berarti, sebelum kata “kun” diucapkan, jadi pada waktu kita berada menurut kehendak (ilahi), bila belum dibedakan antara pria dan wanita. Dan belum diperhitungkan besar dan kecilnya sesuatu, maupun cirri-ciri has setiap barang ciptaan.

Sarung memasuki keris, atau menurut bagian pertama hadits kudsi yang terkenal, dilukiskan dengan kata “al-insanu sirri, yaitu manusia di dalam Tuhan, itulah makhluk, atau pada umumnya semesta alam ciptaan, sebelum tampak pada kata cipatan “kun”.  Tersembunyi di dalam Tuhan dan seolah-olah merupakan raahsia-Nya.

Keris yang memasuki sarung, atau menurut bagian ke dua hadits · kudsi “Wanna Siruhu”  ialah Tuhan yang didalam manusia.

Namun demikian, frasa mistis manunggaling kawula gusti selain memiliki makna mistik. Juga mengenal arti sosiologis politis dalam konsep “Negara Integralistik,” yakni bahwa antara rakyat (Kawula) dan gusti (pemimpin resmi), menyatu secara rukun dan selaras.

Deskripsi Selo Sumadjan misalnya,

“Nama yang dipakai atau dipilih oleh Sultan Yogyakarta yang pertama mencerminkan kewajiban yang disadari karena kedudukannnya yang penting. Sebagai pangeran, dia diberi gelar “Mangkubumi,” yang artinya “Memangku dunia ini.” Tetapi sebagai sultan atau raja, dia memakai gelar Hamengkubuwono,” orang yang melindungi alam semesta.


Artikel Menarik Lainnya:


Nama ini memberi tanda kewajiban raja yang utama, yaitu menyatukan kerajaannya dengan alam semesta dengan perantaraan dirinya. Dengan tekanan pada kewajiban ini. Pertimbangan terpenting kenegaraan ada pada tercapainya persatuan antara kawula atau rakyat dan rajanya, atau manunggaling kawula gusti. Dalam aspek mistiknya, konsep ini bermakna persatuan antara manusia dengan alam gaib, dan juga antara manusia dengan penciptanya.”

Ada banyak cara untuk memahami warisan budaya Nusantara terkhusus Keris Pusaka. Salah satunya dengan mengkonsultasikan pusaka yang menjadi koleksi Anda kepada Pakarnya. RM. Ashraff Sigid adalah Kolektor Keris muda dari Kota semarang. Untuk berkomunikasi dengan Beliau, silahkan hubungi Kontak dibawah ini.

Chat Langsung Dengan RM. Ashraff Sigid Untuk PEMAHARAN dan KONSULTASI Pusaka.

RM. Ashraff Sigid – Kolektor Keris & Guru Spiritual

 33 total views,  1 views today